Category Parenting

oh how I love IKEA!

There is always a first time for everything. Kayak kali ini, gw akan mencoba untuk ikutan blog competition. Gw bukan blogger, tapi e-mail dari The Urban Mama mengundang gw untuk MENCOBA untuk ikutan #TUMIKEABlogCompetition

Jadi, pada suatu hari rabu, gw ngajak Olong ke IKEA untuk me-refresh memory kita tentang IKEA. Kita memang sudah beberapa kali ke IKEA, siapa sih warga jakarta yang belum pernah ke IKEA? Tapi semua orang pasti mau balik lagi ke IKEA, pasti! Dulu, sebelum ada IKEA indonesia, setiap kali gw melancong keluar negeri, gw pasti masukin IKEA dalam itinerary gw, sampe – sampe host kita bingung, dan selalu muncul pertanyaan, “you flew this far and go to IKEA?” oh my, I wish I could explained it 😀

Sebelum ngajak Olong ke satu tempat, gw selalu bilang dulu kemana kita akan pergi. Biasanya, gw buka website resmi tempat tersebut untuk sekedar kasih gambaran ke Olong, kemana sih kita akan pergi, dan ngapain. Karena agendanya kita akan ke IKEA jadi gw buka http://www.ikea.com/id/in/ Dan gw suka banget sama layout website IKEA karena userfriendly banget.

Lanjuttt, sesuai dengan tema blog competition nya, kenapa sih belanja di IKEA begitu menyenangkan? Gw akan menjawab dari sudut pandang gw sebagai mamak – mamak yang ngasuh anak tanpa bantuan mba, atau ncus, atau nanny, atau apalah itu sebutannya. Jadi kemanapun gw pergi, it’s gonna be me and Olong, berduaan. Jadi, kemanapun tujuan gw pergi, pertimbangan utama gw adalah : “will it be child friendly” and “will it be nannyless mom friendly”. So to answer the question, numbe one : I looove IKEA because this place is nanyless mom friendly! From the moment you step out of your car. Kalo mall atau tempat lain ada ladies’s parking, di IKEA ada mommies’s parking space! Yang letaknya bener – bener didepan pintu masuk IKEA! How cool is that.

mommies's parking space!

ini penting banget buat gw, karena Olong ini sukanya digendong, dan dia udah 14KG. Ngebayang dong kalo gw harus parkir jauuuhhh dari pintu masuk dan gendong Olong sedemikian jauh :'(

Selain itu, gw juga suka banget sama playground di foodcourt nya! Menurut gw so toughtful banget! Ngerti banget mamak – mamak kayak gw, habis nyuapin Olong kan pingin makan dengan tenang juga, jadi abis nyuapin Olong, langsung deh Olong gw ‘kurung’ disitu. Dan gw pun bisa makan dengan tenang tanpa takut Olong keluyuran entah kemana.

playground IKEA

Number two of course karena IKEA sangat – sangat child friendly. Mulai dari playground untuk anak (sayangnya minimal tinggi Olong belum cukup), toilet untuk anak – anak, pojok – pojok bermain untuk anak di showroom (walaupun tanpa itu anak – anak pasti puas bermain mengelilingi showroom), makanan untuk anak – anak, pojok nonton TV dan, duh masih banyak lagi deh. And look what I found, they even provide bottle warmer! Yang mana gw blm pernah nemu ini dimanapun juga.

bottle warmer di IKEA

playground IKEA

showroom IKEA

Lanjut ke nomor 3, karena ini diurutkan berdasarkan yang paling disuka, kalo ditanya kenapa gw suka belanja di IKEA, sudah pasti karena harga. Karena semua yang ada di IKEA, semua.. semuanya have reasonable price banget! And compare to quality, ok bangetlah.. Harganya bahkan bersaing banget sama tukang parabot keliling yang tiap hari lewat depan rumah gw hahaha 😀 Makanya, sebenernya bahaya juga jalan – jalan ke IKEA, karena akan bikin lo pengen beli barang yang sebelumnya ga kepikiran buat beli. HAHAHA.. Kalo ke IKEA tuh pasti ada aja deh yang dibeli ujung – ujung nya (who’s with me? ayo angkat tangan hahaha)

Ke 4 tentunya adalah makanannya! Sayangnya sebagai pork eater gw menyayangkan the famous IKEA’s swedish meatball cuma ada versi sapinya. Hiks hiks.. Cuma sebagai gantinya, di IKEA indonesia ada ayam taliwangnya, dan enak! Walopun kantin, tapi makanannya cukup lengkap, mulai dari makanan pembuka, makanan utama, snack, dan dessert. Yang gw suka lagi, jualan susu UHT juga! Gak perlu bawa dari rumah deh. Gw pun sebelumnya juga coba buka http://www.ikea.com/id/in/ untuk cek menu apa aja sih yang ada, buat jaga – jaga apakah gw harus bawa bekal tambahan, sayangnya untuk makanan gak masuk kedalam web.

Yang ke 5 dan terakhir, it’s a bit silly tapi serius, kalo ke IKEA itu, ritual paling sakral adalah, makan eskrim nya hahahaha.. buat Olong atraksi masukin koin ke mesin eskrim itu menyenangkan banget, padahal sih eskrim nya kan vanilla ice cream biasa. Cuma penempatan eskrim di akhir perjalanan keliling IKEA itu emang debest banget deh.

Dari tulisan gw ini sih gw pengennya, mengajak mamak – mamak kayak gw, karena gw yakin banyak mamak – mamak kayak gw yang pengen banget ke IKEA tapi ragu, ayo ke IKEA. Karena gw yakin baik anak dan si mamak pasti hepi 😀

 

Olong kena demam berdarah!!

Hari selasa pagi, tiba2 Olong bangun dengan keadaan demam. Biasanya walaupun demam Olong tetep aktif, tapi kali ini ada yang beda. Olong lemes banget, dan rewel. Seharian itu Olong hanya diem di tempat tidur aja. Dan setiap tidur pasti kebangun ngerengek2. Malamnya, Olong panas sampe 40dercel, gw langsung bangunin nyanyang untuk bantuin kasih paracetamol ke Olong, karena Olong memang selalu menolak untuk dikasih obat. Setelah itu panas Olong reda ke 38 dercel, dan tidur lebih nyenyak. Besok dan besoknya lagi Olong terlihat membaik, lebih aktif, tapi suhu badannya gak beranjak dari 38 – 38,5 dercel. Olong juga terlihat masih kurang nyaman dan lebih kalem dari biasanya. Olong masih mau makan, tapi, Olong sama sekali gak mau minum air putih. Gw jaga asupan minumnya cuma dari susu UHT. Itupun ga banyak. Hari ke 3 Olong masih demam, yaitu hari jumat, gw bawa Olong ke RSIA Kemang Medical Care, kebetulan yang praktek hari itu dokter Khairani. Setelah diperiksa, dokter Khairani bilang, ada 3 kemungkinan penyebab Olong demam : radang tenggorokan (krn pas diperiksa memang agak bengkak walopun Olong gak batpil), luka dibibirnya (kmrn Olong sempet kepentok meja sampe berdarah2 🙁 pas lagi demam pula), kurang minum yang bisa bikin demam awet. Tapi berhubung sudah hari ke 3, kalo besok masih demam, Olong harus tes darah.

Olong demam berdarah
Olong seharian hanya tidur di tempat tidur
udah demam kepentok meja pula :(
udah demam kepentok meja pula 🙁
hari ke 2 demam udah main2 lagi
hari ke 2 demam udah main2 lagi
hari ke 3 demam, dibawa kedokter, masih semangat main di playground
hari ke 3 demam, dibawa kedokter, masih semangat main di playground

Besok paginya, hari ke 4 Olong masih demam. Gw pun langsung siap2 ke lab dekat rumah. Dan hasil lab menunjukkan trombosit Olong 75rb dari normalnya 150rb. Gw langsung ke KMC untuk konsultasi lagi ke dokter Khairani. Tapi waktu itu dokternya baru praktek sore. Jadi gw minta suster tlp dokter dan bacain hasil lab. Dokter Khairani minta Olong untuk di opname aja. Akhirnya hari sabtu itu Olong di opname. Kita diminta ke UGD untuk langsung mendapat tindakan. Di UGD Olong langsung diinfus RL yang merupakan cairan agar Olong gak dehidrasi. Mengingat memang Olong hampir gak mau minum. Ini pertama kalinya Olong sakit setelah disapih. Kalo dulu Olong sakit dan susah minum, paling gak masih mau nenen 🙁 Lalu karena masih demam 38,9 dercel, Olong dinfus paracetamol 1.2ml. Hasil konsultasi dengan dokter umum di UGD, dokter Farisda,  demam berdarah biasanya terdeteksi setelah hari ke 3 demam, makanya selalu disarankan untuk tes darah setelah 3 hari demam. Karena diawal panas, hasil tes demam berdarah (IgM) nya biasanya masih negatif dan trombosit nya pun masih belum turun. Dokter Farisda juga bilang, kalo ketika DBD ini badan terasa sakit banget, makanya bikin anak lemes dan ga mau main. Later on gw tau dari bbrp temen, kalo ketika DBD mulut rasanya pait banget, bahkan untuk minum air putih, bisa makan juga ya karena laper. Anyway, waktu gw pernah sakit infeksi kelenjar getah bening, gw konsultasi sama dokter Farisda juga. Yang gw suka dari dokter Farisda ini, beliau menjelaskan dengan sangat jelas, tenang, dan beliau juga sangat RUM. Gak seperti dokter jaga UGD kebanyakan.

ketika pasang infus di UGD
ketika pasang infus di UGD
pindah dari UGD ke ruang perawatan
pindah dari UGD ke ruang perawatan

Setelah dari UGD, kita langsung ke ruang perawatan. Hari pertama kita masuk di ruang edelweis, kelas 1. 1 kamar ber 2 pasien. Karena asuransi kantor nyanyang cuma cover sampai kelas 1 aja. Begitu masuk sini, Olong langsung diperiksa oleh dokter ruangan dan sorenya dokter Khairani visit. Kedua dokter ga sempet gw temui karena gw makan, dan habis itu pulang kerumah untuk ambil baju. Kakak gw yang ketemu dokter dan kata dokter Khairani, biasanya trombosit akan terus turun sampai hari ke 7, lalu baru naik lagi. Hari itu hari ke 4 Olong demam, gw berfikir gw harus siap at least 3 hari lagi untuk nginep di RS. Sore itu demam Olong langsung turun, gw pikir krn efek paracetamol. Tapi ternyata semalaman Olong gak demam. Malam itu Olong tidur dipelukan gw dan gak mau dilepas sama sekali. Nyanyang tidur dibawah dan ngorok kenceng banget, makanya hari ke2 kita memutuskan untuk pindah ke kelas utama yang 1 pasien aja.

Besok paginya Olong bangun, langsung merengek minta pulang. Dan begitu terus seharian. Gw bilang Olong boleh pulang ketika Olong sudah membaik dari keadaan sekarang. Gw selalu berusaha untuk jujur sama Olong, walopun dia selalu menanggapi dengan marah atau nangis. Begitu juga ketika Olong diambil darah kemarin. Gw bilang, ‘”ini akan sakit, tapi Olong harus diambil darah nya karena Olong sudah demam lebih dari 3 hari dan micang perlu tau Olong sakit apa”. Ketika diinfus pun gw jujur bilang, “ini akan sakit tapi Olong perlu diinfus karena Olong kurang minum dan untuk sembuh Olong perlu banyak cairan”. Gw ga mau bohong dan bilang disuntik dan diinfus itu gak sakit, atau sakit seperti digigit semut. Hari ini Olong udah gak demam sama sekali dan hasil tes darah pun menunjukkan kalo trombositnya naik jadi 103rb! Yeay. Tapi karena berasal dari 2 lab yang berbeda, dokter Khairani minta tunggu hasil tes lab besok. Pagi ini Olong pun makan sarapan bubur dari RS, dan 1 buah donat meses. Tapi untuk makan siang dan malam Olong gak mau. Gw sih curiga krn dia belum pup dari hari pertama demam, which is udah 5 hari. Dan biasanya kalo Olong lagi sembelit, dia makannya ogah2an. Sore2 Olong minta dibeliin kacang mede, trus gw gojekin deh tuh kacang mede. Setelah makan sebungkus kacang mede, langsung lah malam2 keluar semua tuh pup 5 hari.

dijenguk sodara2, ttp harus peace pose nya
dijenguk sodara2, ttp harus peace pose nya

Besok nya lagi, hari senin, nyanyang ke kantor, tinggal lah gw berdua Olong aja. Olong udah gak demam lagi semenjak masuk RS. Hasil tes darah pun menunjukkan kalo trombositnya naik lagi menjadi 114rb! Karena udah pup semalem pun makan hari ini lancar. Cuma minumnya yang masih susah. Tapi tadi pagi Olong di infus aminosteril, yang merupakan nutrisi tambahan, karena kmrn Olong sempet gak mau makan siang dan makan malam. Sekitar jam 4 dokter Khairani visit, dan menurut dokter, kalo trombosit sudah naik 2x, plus Olong pun udah gak demam lagi, maka Olong boleh pulang. Yeayy!! Suster pun langsung ngurus2 administrasi. Lama banget sekitar 1 1/2 jam. Dan Olong mulai rewel karena bosen. Yaiyalah gak bisa ngapa2in selain tidur di tempat tidur. Dan dari kemarin Olong sebenernya udah balik lagi staminanya.

gak betah banget di kamar, untung ada mini playground di luar
gak betah banget di kamar, untung ada mini playground di luar
muncul bercak kemerahan
muncul bercak kemerahan

Gw cuma di charge 2 hari. Hari pertama di kamar kelas 1, dan hari ke 2 di kamar utama. Total nya 4jtan. Sebagian dibayar asuransi, sisanya gw harus bayar 800rban, untuk selisih kamar 60rb, 110rb untuk makanan yg gw pesan selama disana, dan sekitar 700rb untuk biaya visit dokter yg melebihi limit asuransi. Buru2 gw bayar ke kasir lantai 5, pesen uber, dan pulang ke rumah! Sebelum pulang, Olong lepas infus dulu. Gw udah khawatir Olong akan nangis2 lagi, lalu gw bilang, “Olong, dilepas infus gak sakit rasanya, tp Olong harus diam pas tante suster mau cabut jarumnya” dan Olong pun cuma diem aja ngeliat suster lepas infus. Dari sini gw belajar bahwa selama ini walaupun Olong marah/nangis, Olong ternyata mendengarkan semua perkataan gw. Ketika gw bilang sakit dan itu memang sakit, Olong tau gw selalu berkata benar, gak membohongi Olong, walaupun kenyataannya itu memang sakit. Jadi ketika gw bilang gak sakit, Olong percaya sama gw.

bagian paling mendebarkan, billing RS!
bagian paling mendebarkan, billing RS!
check out!
check out!

Last but not least, sekali lagi gw puas sama KMC. Dan merasa beruntung RS ini dekat dengan rumah gw. Karena selain dokternya yang sangat2 RUM, juga gak komersil. Dulu waktu lahiran Olong pun gw cuma dirawat 2 hari. Dokter2 disini merasa pasien gak perlu lama2 nginep kalo memang gak perlu nginep. Olong selama dirawat pun hanya dikasih obat paracetamol alias penurun panas 1x, karena memang DBD gak ada obatnya, infeksi virus, akan hilang dengan sendirinya. Buat gw sendiri, lbh baik gw bayar lebih mahal untuk RS daripada harus bayar obat macem2 yang sebenernya gw atau Olong gak butuh.

Pedodontist Visit

Buat saya, kesehatan gigi itu penting. Saya rutin ke dokter gigi 6 bulan sekali hanya untuk kontrol dan pembersihan karang gigi. Oleh karena itu saya juga ingin menerapkan hal yang sama ke Kimchi. Banyak yang tidak tahu bahwa anak bisa dibawa ke dokter gigi, semenjak gigi pertamanya muncul. Karena itulah banyak orang tua yang terbilang telat memperkenalkan anak kepada dokter gigi, mereka baru ke dokter gigi ketika gigi anak sudah bermasalah, umumnya ketika sudah muncul noda coklat di gigi, yang belakangan saya tahu itu adalah caries.

Gigi Kimchi sendiri muncul di usia ke 8 bulan. Namun karena beberapa hal, termasuk pencarian sang dokter gigi, saya baru membawanya ke dokter gigi diusia 12 bulan. Saat itu mungkin gigi nya sudah sekitar 6 – 8 buah.

Dokter gigi anak biasa disebut pediatric dentist atau pedodontist. “Oh ada ya..” iya ada :D, sama seperti dokter spesialis anak, dokter gigi ada juga yang spesialis anak. Saya sendiri mencari rekomendasi pedodontist buat Kimchi melalui teman saya dokter gigi Anna Ferlinasari (hai dokter gigi Ai #dadahdadah#), yang ternyata di kliniknya, praktek juga dokter gigi khusus anak. Dan setelah menghubungi klinik Darmawangsa Dental Studio (DDS), saya di jadwalkan untuk bertemu dengan dokter gigi Aliyah.

Pertama masuk ke DDS, Kimchi seneng banget, karena banyak mainannya 😀 walaupun pas duduk dikursi panas, alias kursi dokter gigi, nangis kejer juga dia hehehe. Dokter gigi Aliyah lalu memeriksa gigi Kimchi, membersihkan giginya, mencontohkan cara menyikat gigi yang benar, dan memberi tips – tips seputar perawatan gigi. Setelah itu bagian yang paling bikin deg – deg an, yaitu bagian pembayaran ;D hehe. Total biaya yang dikeluarkan hari itu adalah 500 ribu rupiah. Jumlah yang cukup besar tentunya. Tapi saya sendiri merasa sepadan, karena dokter gigi anak ternyata punya special skill yaitu kesabaran yang luar biasa menghadapi jeritan anak bayi hahahaha.. Selain itu, dokter gigi Aliyah sangat sangat informatif. Saya berasa nambah ilmu banyak banget keluar dari ruang praktek. Saya juga langsung merasa beruntung, langsung dapet dokter gigi anak yang cocok. Sampe jumpa 4 bulan lagi dok!