Category Culinary

Halo Niko! Restoran masakan yunani dan jawa

Pertama kali gw mencoba makanan yunani, yaitu waktu gw masih kuliah, kira – kira 14 tahun lalu. Restotan itu namanya mykonos, adanya di citos. Waktu itu gw lagi kedatangan tamu dari jerman, dan dialah yang mengajak gw untuk mencoba masakan yunani. Gw sendiri sih ga kepikiran untuk mencoba masakan yunani, karena ga ngerti mau pesen apa, padahal dulu gw sering banget ke citos.  Dan bener aja, pas gw buka menunya, emang ga ngerti. Makanya gw ga nyangka kalo ternyata gw akan suka sama masakan yunani! Setelah itu, gw pun jadi regular customer di mykonos. Cuma sayang, beberapa tahun setelahnya restoran ini tutup. Gw sempet beberapa kali makan di restoran mykonos yang di bali, tapi jujur aja, menurut gw rasanya kurang.

Setelah itu gw sempet coba beberapa restoran yunani lagi seperti yamas, yang menurut gw enak, tapi restoran ini juga ga terlalu lama bertahan. Lalu kemudian ga sengaja gw liat restoran halo niko. Restoran ini letak nya 1 kompleks dengan ace hardware pejaten. Gw memang sering makan disini, kadang di vineth, atau cali deli, atau sekedar ngopi di starbucksnya. Awalnya agak sangsi sih, soalnya mereka state dipapan nya, makasan yunani dan jawa, jadi gw pikir semacam restoran fushion gitu. Tapi ternyata maksudnya memang halo niko ini serve makanan yunani dan makanan jawa, karena pemiliknya ini orang yunani yang kawin dengan orang jawa.

Karena waktu itu gw dateng ramean, jadi kita coba keduanya, gw pesen makanan jawa, sedangkan yang lain pesen masakan yunani. Emang gak nyambung sih, cuma ternyata rasa nya enak, baik yang masakan yunani maupun masakan jawanya. Gw waktu itu pesen nasi rames yang di menu namanya dhahar gembul. Isinya nasi putih, pecel, sate dan gorengan. Dan semuanya enak. Bumbu pecelnya pas, satenya juga enak. Pada dasarnya lidah gw ini lidah indonesia, sulit memuaskan lidah gw pake masakan bule. Cuma, masakan yunani ini beda, kayak mousaka, menurut gw ini kayak pastel tutup nya belanda, tapi versi lebih pas, ga eneg.  Gw jadi teringat sama trip turki  dan yunani gw tahun lalu, dimana gw pergi hampir 1 bulan tanpa rindu sama masakan indonesia sama sekali. Perut dan lidah gw bener – bener dimanja sama makanan yunani dan turki yang memang hampir mirip – mirip. Bedanya kalo di turki mereka pake daging kambing dan sapi, kalo yunani pake daging babi dan sapi, dan tentunya fresh seafood!

Nah kemarin, gw mampir lagi ke halo niko sama nyokap. Karena cuma berdua dan bukan jam makan, kita hanya pesan 1 salad dan 1 main course. Lah awalnya kita kesini mau nyemil, tapi gw tergoda banget buat pesen makanannya 😀 Dan kita pun pesen greek meatballs, ini mirip banget sama spageti bolognaise penampilannya, tapi rasanya beda, krn ga suka masak, gw jadi susah menjelaskan secara bumbu, cuma buat lidah gw ini pas! Buat saladnya gw pesen greek salad. Yang membedakan greek salad dari salad lainnya yaitu adanya irisan olive didalam salad. Rasa asem – asem sepetnya pas banget dipadu sama balsamic vinegar sebagai dressingnya. Some food blogger says, halo niko ini tidak authentic greek, mungkin memang rasanya sudah di indonesia kan. I’m not sure, soalnya beberapa kali gw kesana, chef nya adalah ownernya sendiri, si bule yunani. Mungkin om bule kelamaan tinggal di indonesia, atau memang ini seleranya om bule. Karena sepengalaman gw, dari sekian banyak sayur asem yang gw pernah coba, gak satupun yang rasanya sama, ada yang asem, ada yang manis, ada yang gurih, malahan ada yang pedes.

Greek Meat Balls
Greek Meat Balls
Greek Salad
Greek Salad
Hallo Niko
Hallo Niko

Selain makanannya, gw pun juga suka tempatnya. Dekorasinya pas, sengaja dibuat gak berseragam, masing – masing meja punya desain yang berbeda. Tempatnya enak buat bersantai, makanya tadinya kita kesini memang untuk sekedar “ngaso” tapi ending nya malah makan berat. Ini tentunya bukan kedua kali nya gw kesini tapi kesekian kalinya, this definitely one of my fav place to go. So, would you try greek food?

Elmanna, restoran manado yang terpencil di kemang

Seminggu sekali, biasanya gw menyempatkan untuk makan keluar bersama keluarga. Selain quality time, gw juga mau Olong mengenal berbagai macam jenis makanan. Karena kalo makanan dirumah kan itu – itu aja menunya. Nah minggu ini, nyanyang lagi pengen makan manado. Biasanya kita makan di biutika atau roa manado, atau di ambas! Tapi kali ini ga pengen jauh – jauh dari rumah, karena kebetulan Olong ga ikut, Olong lagi diajak ua – nya pergi. Jadi kita harus pulang sebelum Olong pulang kerumah. Jadilah kita memilih elmanna.

Elmanna ini letaknya di ujung jalan ampera menuju ke jalan kemang raya. Walaupun letaknya dijalan raya, tapi papan namanya kecil, makanya gw bilang terpencil. Gw pun tau karena ga sengaja baca twit temen. Restorannya terbagi menjadi 2, indoor dan outdoor. Kalo datang kesini siang – siang, rame deh, tapi tadi gw dateng, tamunya cuma kita berdua, padahal baru jam 7 malam, dan kita pun tamu terakhir, karena setelah kita pulang, pelayannya langsung beberes untuk tutup. Mungkin efek minggu malam dan tanggal tuir ya.

Pada dasarnya gw suka makanan manado, cuma kadang pedes nya suka gak nahan. Dimulut sih gw suka, tapi di perut ga bisa nerima, apalagi di ambeyen *ehh* Nahh poin plus nya elmanna buat gw (selain karena dekat rumah), masakannya cenderung gak pedes, karena memang target marketnya kan bule – bule kemang salah satunya. Tapi walopun ga pedes, rasa makanannya, tetep manado banget.

Gw dan nyanyang, selalu aja khilaf nih kalo pesen lauk di restoran manado. Dari rumah udah niat hanya pesan 2 lauk + perkedel jagung (kalo ke restoran manado gak boleh melewatkan perkedel jagungnya kann), eh tapi tetep aja yang dipesan pasti lebay. Kayak kali ini, awalnya kita pesan sayur bunga pepaya, cumi woku, ayam cabai hijau (lupa nama manadonya apa) AJA, dan lalu gak nahan untuk pesan perkedel jagung, lalu gak nahan juga untuk tambah pesan ikan roa. Dan setelahnya kita masih pesan pisang goreng sambel roa. Jangan heran ya, karena orang manado memang makan pisang goreng, dipasangin sama sambel roa. Walaupun kedengerannya aneh, tapi asli suerr.. ini adalah perpaduan yang pas banget. Antara manisnya pisang goreng dan pedas sambel plus rasa ikan roa, yang khas banget, sulit dijelasin pake tulisan. Semuanya lauknya enak, dan pedesnya passss.. Kecuali untuk sambel roa nya yang bikin gw nyerah, dan perut gw pun nyerah. Karena sampe rumah gw pun langsung meluncur ke toilet.

Kalapp
Kalapp
pisang goreng sambal roa
pisang goreng sambal roa

Selain itu disini juga gak jual b2 alias bebong, jadi buat yang belum pernah coba masakan manado karena takut gak halal, boleh coba mampir kesini. Untuk harga juga reasonable banget, karena tadi gw total cuma bayar 200rb untuk segitu banyak lauk. Oia kalo mau kesini, lebih gampang cari papan ray white kemang, yang letaknya memang 1 area dengan elmanna ini. Selamat mencoba!

Marco Padang, masakan padang peranakan

Sewaktu renang di the wave pondok indah minggu lalu, dari kolam kelihatan ada plang nama ‘marco masakan padang’ , namanya habis renang, pasti laper kan.. Langsung kepikiran deh, habis renang mau makan disitu aja ah.. PIM ini kan sebenernya salah satu mall yang paling sering gw kunjungi ya, tapi memang jarang ke street gallery, jadi jujur, gw baru tau disini ada restoran padang.

Habis bilas dan mandi, langsung lah kita menuju lantai paling atas. Nah Marco punya 2 pintu masuk, yang 1 kedai kopi, dan yang 1 lagi resto nya. Gw pilih yang bagian restonya. Interior Marco ini kece lah, ala2 resto bukan ala restoran padang, walopun begitu pas gw buka menu nya sih, masakannya padang banget. Sekilas gw baca di kertas alas piring di meja makan, nama Marco diambil dari nama pemiliknya, sekaligus executive chef nya, yang adalah pria keturunan cina yang lahir dan besar di padang. Jadi Marco mempunyai menu yang merupakan campuran antara masakan cina yang terkenal dengan teknik masaknya dan masakan padang yang terkenal dengan bumbunya yang tasty banget. Tapi di otak dan ujung lidah gw udah kebayang2 nasi padang, jadi kemarin gw gak icip2 makanan fushion nya tapi langsung ke makanan padangnya.

Seperti biasa, kalo ke restoran baru, gw selalu tanya makanan favorit di restoran tersebut. Dan atas rekomendasi mba-nya gw pesen nasi saiyo, yaitu nasi pake sayur nangka, kuah rendang dan sambel alias nasi rames padang tanpa lauk. Untuk lauk gw pesen dendeng kering. Buat Olong gw pesenin nasi putih dan ayam pop. Minumnya gw pilih yang anget, jahe sereh lemon, soalnya gw agak kedinginan habis berenang 4 jam.

menu marco padang
menu marco padang

Pas makanan datang, gw agak surprise dengan porsinya yang ibarat kata porsi anak gadis, sedangkan porsi gw kan porsi emak-emak beranak toddler :’( Cuma untungnya rasa makanannya sesuai banget sama yang gw ngidam-ngidamin daritadi. Dendeng nya juga garing gak melempem atau bahkan keras. Dan sambel-sambelannya pas banget pedesnya, karena sepengalaman gw makan padang, masakan padang itu sebenernya pedesnya level lidah gw, gak kayak makanan menado atau makanan bali. Ayam pop nya Olong juga enak, walopun yang datang cuma ayam pop doang, tanpa embel-embel cocolahn dan lalapan daun singkong nya. Nah cuma pas gw buka ayamnya, bagian dalamnya masih merah banget.. Untungnya boleh tuker sama mba nya. Makanya tadinya mau gw foto tapi ga jadi soalnya handling complain mba nya bagus. Oia minuman jahe sereh lemon gw pun enak bgt, angettt.. Karena porsinya yang dikit, sehabis makan, mulut gw gatel banget pengen pesen soto padang lagi.. Cuma gw tau kenyang nanggung gini kalo disumpel 1 porsi lagi malahan jadi ga enak, jadi gw close bill aja. Ngomong – ngomong soal bill, sebenernya harga makanan di Marco standard resto banget sih, tapi mindset makan padang gw emang ga bisa ilang, makanya gw cukup siyok waktu lihat harga nasi saiyo gw 21rb hahaha.. Karena biasanya 21 ribu itu gw udah bisa dapet nasi rames padang porsi nguli plus lauk nya. Tapi next time, gw masih mau dateng lagi kesini buat coba soto padang dan menu padang peranakannya.

Pesanan kita nihh
Pesanan kita nihh
Nasi Saiyo
Nasi Saiyo
Dendeng Kering Lado Merah
Dendeng Kering Lado Merah