Liburan berdua anak balita? Berikut hal – hal yang harus dipersiapkan

Dari dulu sebelum punya anak, gw selalu yakin, kalo kehadiran anak ga akan menghalangi gw untuk bertualang. Tapi, memang setelah punya anak, gw jadi lebih prepare, karena biar bagaimanapun kenyamanan anak adalah nomor 1. Kalo anak gak nyaman, dijamin buyarr sudah liburan kita. Maka itu kunci utama liburan sukses bersama anak adalah persiapan matang! Dan berhubung kali ini gw hanya akan pergi berdua aja sama Olong, maka persiapan gw dobel, pertama persiapan liburan bersama anak, which is sudah sering gw lakukan, dan persiapan solo travelling, karena hanya gw yang akan berperan diliburan kali ini, gw yang nentuin tujuan, gw yang nentuin tempat menginap, semua – muanya tergantung gw, Olong hanya ngikut aja. Solo travelling juga bukan hal yang baru buat gw, jadi yang gw perlu lakukan hanya meng – combine keduanya. Untuk persiapan liburan bersama anak tentunya ga jauh – jauh dari babygear yang tujuannya untuk mempermudah kita dan membuat nyaman anak, nah ini adalah beberapa babygear yg gw bawa. Sesedikit mungkin lebih baik karena nantinya semua ini akan gw sendiri yang bawa.

  • Karena penerbangan cukup lama, kurang lebih 7 jam, maka gw memutuskan untuk memilih flight malam, supaya Olong tidur. Karena kalo Olong ga tidur, gw juga ga akan tidur, padahal kita sampe di sydney kan pagi, dan agendanya akan langsung jalan2. Nah supaya Olong bisa tidur nyenyak dipesawat, gw membawa jetkids bed box. Jetkids ini adalah koper yang bisa dialih fungsikan sebagai tempat tidur. Selain itu, perlengkapan Olong yang akan diperlukan selama dipesawat juga bisa dimasukan kesini, sehingga gw ga perlu bawa cabin bag lagi. Koper ini pun bisa dijadikan ride on, sehingga stroller akan langsung gw check-in kan saja supaya handcarry gw ga kebanyakan. Hanya tas gw dan jetkids.
    jetkids sebagai bedbox
    jet kids bisa ditarik
    bisa juga digunakan sebagai ride on
    dalamnya bisa diisi barang

     

  • Hal kedua yang gw bawa adalah stroller. Sebenernya Olong bukan anak stroller banget, tapi hanya untuk jaga – jaga kalo aja Olong cape atau ketiduran. Dari sekian banyak stroller yang gw punya, gw memilih untuk membawa stroller combi f2. Karena enteng (hanya 3 kilo-an) dan gampang dibuka tutup, kan gw disana akan naik kendaraan umum, jadi gw perlu banget fitur ini. Gw punya babyzen yoyo dan pockit yang tersohor banget sebagai travelling stroller, karena dimensi fold nya yang kecil, bahkan bisa masuk kabin pesawat, tapi kali ini gw belum butuh fitur tersebut, dan based on experienced, buat gw, ketika pergi berdua Olong, stroller inilah yang paling mumpuni.

combi f2

    combi f2

 

combi f2 ketika dilipat

 

  • Lalu gw juga akan membawa gendongan. Gw ga berharap akan gendong – gendong Olong nanti, oh no, Olong udah berat banget. Tapi gw akan butuh gendongan ketika di airport. Karena stroller akan masuk check-in items, kalo seandainya Olong ketiduran di airport, gw ga mungkin gendong tangan karena gw butuh tangan gw tetap free, makanya gw akan butuh gendongan, ngebayang dong rempongnya di airport dengan berkali – kali pemeriksaan, imigrasi dan lainnya. Ngomong – ngomong soal gendongan, gendongan itu ternyata ada banyak jenisnya. Mulai dari gendongan bayi baru lahir sampai dengan gendongan untuk anak berat 20KG. Memang ada yang meng – claim bahwa gendongan tersebut bisa dipakai dari lahir sampai 20KG, tapi dari segi kenyamanan, berdasarkna pengalaman, setiap gendongan beda – beda klasifikasi umurnya. Untuk Olong yang udah 3,5 tahun dengan BB 14 KG, gw paling nyaman pake tula toddler, sesuai dengan namanya, gendongan ini khusus dibuat untuk toddler. Walopun tetep aja berat, tapi, memang nyaman banget buat yang gendong., dan yang paling penting masih bisa menopang badan Olong.
    tula toddler
    tula toddler

     

  • Nah setelah membahas babygear, gw lanjut ke persiapan solo travelling. Pertama yang perlu kita siapkan adalah print out dokumen. Selain paspor, visa dan dokumen perjalanan, buatlah itinerary dan kalo akan menggunakan kendaraan umum kayak gw nanti, catatlah semua rute perjalanan kita, sehingga sesampainya disana kita tinggal mengikuti rute yang sudah kita siapkan. Memang nyasar itu adalah bagian dari travelling, tapi nyasar dan cari – cari rute itu sangat buang waktu sedangkan jadwal gw di sydney cukup padat merayap sehingga I can’t afford to getting lost. Kemudian, print out semuanya, yess.. semuanya. Punya e-doc saja ga cukup, terutama untuk peta dan rute, just in case kita ga ada koneksi internet, atau baterai HP abis, kita punya hardcopy semua dokumen ketika melakukan check-in atau ketika kita nyasar nantinya. Gw juga bikin budget untuk mengira – ngira banyaknya uang cash yang harus gw bawa perharinya, sehingga gw ga perlu membawa semua uang cash gw kemana – mana. Sisa uang cash dan dokumen biasanya gw tinggal di safedeposit hotel, sehingga yg gw bawa hanya uang secukupnya dan fotokopi paspor.
    itinerary dan budget
    itinerary dan budget
    google maps rute
    google maps rute

     

  • Setelah itu gw  juga membeli travel insurance. Walaupun ini bukan persyaratan dalam membuat visa australi, tapi pengalaman gw waktu trip ke nepal, Olong sakit diare, dan pesawat balik kita mendadak di reschedule, untung cuma selang sehari aja. Saat itu gw coba cari alternatif untuk pulang, karena Olong sudah diare beberapa hari dan uang cash semua sudah kita pake, cuma sisa uang cadangan 50USD, tapi ga ada direct flight ke jakarta, gw harus overnight di singapur atau KL, plus harga tiketnya yang super duper mahal. Semenjak itu gw selalu mempersiapkan travel insurance ketika liburan. Kita ga akan tau apa yang terjadi ketika liburan kan, and sometimes shit happens. Sebagai orang tua, gw selalu siap apapun kondisi Olong, sakit ataupun sehat, nah coba dibalik, kalo yang kenapa – kenapanya itu gw, Olong bisa apa. Travel insurance memang ga murah, apalagi yang namanya asuransi itu kan uang ga kembali, tapi asuransi itu memang ga bisa dilihat dari nilai, melainkan dari manfaat.
  • Nah ini poin yang paling penting ketika kita melakukan solo travelling, mencatat semua itinerary, nama hotel tempat kita menginap, nomor telpon hotel, nomor telepon teman kita yang mungkin akan ketemuan dengan kita disana, semuanya sedetil mungkin. Lalu kemudian berikan kepada orang rumah, dalam hal ini gw kasih ke nyanyang. Sehingga nyanyang selalu tahu keberadaan gw dan Olong, dan tau harus kemana menghubungi gw seandainya handphone gw ga aktif.
  • Yang terakhir, sebenernya ini bagian dari persiapan travelling bersama anak, tapi gw bahas paling belakangan karena bagian ini paling sering terlewatkan. Setiap kali mau bepergian, gw selalu sounding Olong, bahwa kita mau liburan, siapa saja yang ikut, kita akan kemana saja, dan ngapain aja. Terutama karena kali ini hanya akan ada gw dan Olong. Selain ngobrol – ngrobrol, gw juga membacakan Olong beberapa buku – buku mengenai bandara, hotel dan australia, supaya Olong sedikit banyak ada gambaran mengenai liburan ini. Dan karena Olong belum sekolah, selalu berbahasa indonesia kalau dirumah, gw pun mengajarkan Olong basic conversation dalam bahasa inggris, sehingga kalau sampe Olong terpisah dari gw, Olong tau bagaimana caranya meminta tolong pada orang lain
traveling berdua anak
buku airport anak

 

buku penduduk dunia
buku penduduk dunia
buku bandara anak
buku bandara anak
buku hewan - hewan australi
buku hewan – hewan australi
buku tentang hotel
buku tentang hotel

Itu aja sih poin – poin terpenting yang perlu disiapkan ketika liburan berdua doang sama anak. Sisa seminggu lagi dari keberangkatan gw, jadi berikutnya adalah, packing time!!

 

8 Comments Liburan berdua anak balita? Berikut hal – hal yang harus dipersiapkan

  1. Ria Rochma Monday, 28th November 2016 at 05:21

    Waaa.. ke Aussie berdua aja sama toodler? Hebat! Saya aja bertiga sama dua balita ke pameran buku, udah persiapan banget nget nget.

    Reply
    1. tacang Wednesday, 30th November 2016 at 23:33

      iya makk.. kalo nunggu bapake bisa entah kapan berangkatnya hehehe..

      Reply
  2. Liadjabir Monday, 28th November 2016 at 10:35

    Micaaang keren bangeet sih mau travelling b2 ama olong. Two thumbs up
    Itu t4 tidur lipat keliatannya oke. Ntar rent dimicang ahh u april krn long flight hours

    Reply
    1. tacang Wednesday, 30th November 2016 at 23:34

      bisaa.. bilang dari jauh – jauh hari ya biar aku keep, mudah – mudahan nanti april udah ada 2 unit bedbox nya

      Reply
  3. nike Thursday, 1st December 2016 at 11:13

    wuiihh micang hebat.. tapi gw yakin micang sama olong pasti jadi partner yang asik buat liburan..soalnya setiap rabu aja, micang sama olong suka berpetualang berduaan doang.. have a nice trip ya kalian 😀

    Reply
    1. tacang Thursday, 1st December 2016 at 23:51

      iya ya Nik, serasa pindah tempat doang 😀

      Reply
  4. sinta Thursday, 1st December 2016 at 12:10

    micaaang sriuuus mau ke sydney berdua aja sm oolong?

    hebaatt

    semoga lancar semuanyaah ya micaaangg

    kapan..kapaann kita mit upp

    Reply
    1. tacang Thursday, 1st December 2016 at 23:51

      tunggu aku balik ya mimiiii

      Reply

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *