Marco Padang, masakan padang peranakan

Sewaktu renang di the wave pondok indah minggu lalu, dari kolam kelihatan ada plang nama ‘marco masakan padang’ , namanya habis renang, pasti laper kan.. Langsung kepikiran deh, habis renang mau makan disitu aja ah.. PIM ini kan sebenernya salah satu mall yang paling sering gw kunjungi ya, tapi memang jarang ke street gallery, jadi jujur, gw baru tau disini ada restoran padang.

Habis bilas dan mandi, langsung lah kita menuju lantai paling atas. Nah Marco punya 2 pintu masuk, yang 1 kedai kopi, dan yang 1 lagi resto nya. Gw pilih yang bagian restonya. Interior Marco ini kece lah, ala2 resto bukan ala restoran padang, walopun begitu pas gw buka menu nya sih, masakannya padang banget. Sekilas gw baca di kertas alas piring di meja makan, nama Marco diambil dari nama pemiliknya, sekaligus executive chef nya, yang adalah pria keturunan cina yang lahir dan besar di padang. Jadi Marco mempunyai menu yang merupakan campuran antara masakan cina yang terkenal dengan teknik masaknya dan masakan padang yang terkenal dengan bumbunya yang tasty banget. Tapi di otak dan ujung lidah gw udah kebayang2 nasi padang, jadi kemarin gw gak icip2 makanan fushion nya tapi langsung ke makanan padangnya.

Seperti biasa, kalo ke restoran baru, gw selalu tanya makanan favorit di restoran tersebut. Dan atas rekomendasi mba-nya gw pesen nasi saiyo, yaitu nasi pake sayur nangka, kuah rendang dan sambel alias nasi rames padang tanpa lauk. Untuk lauk gw pesen dendeng kering. Buat Olong gw pesenin nasi putih dan ayam pop. Minumnya gw pilih yang anget, jahe sereh lemon, soalnya gw agak kedinginan habis berenang 4 jam.

menu marco padang
menu marco padang

Pas makanan datang, gw agak surprise dengan porsinya yang ibarat kata porsi anak gadis, sedangkan porsi gw kan porsi emak-emak beranak toddler 😥 Cuma untungnya rasa makanannya sesuai banget sama yang gw ngidam-ngidamin daritadi. Dendeng nya juga garing gak melempem atau bahkan keras. Dan sambel-sambelannya pas banget pedesnya, karena sepengalaman gw makan padang, masakan padang itu sebenernya pedesnya level lidah gw, gak kayak makanan menado atau makanan bali. Ayam pop nya Olong juga enak, walopun yang datang cuma ayam pop doang, tanpa embel-embel cocolahn dan lalapan daun singkong nya. Nah cuma pas gw buka ayamnya, bagian dalamnya masih merah banget.. Untungnya boleh tuker sama mba nya. Makanya tadinya mau gw foto tapi ga jadi soalnya handling complain mba nya bagus. Oia minuman jahe sereh lemon gw pun enak bgt, angettt.. Karena porsinya yang dikit, sehabis makan, mulut gw gatel banget pengen pesen soto padang lagi.. Cuma gw tau kenyang nanggung gini kalo disumpel 1 porsi lagi malahan jadi ga enak, jadi gw close bill aja. Ngomong – ngomong soal bill, sebenernya harga makanan di Marco standard resto banget sih, tapi mindset makan padang gw emang ga bisa ilang, makanya gw cukup siyok waktu lihat harga nasi saiyo gw 21rb hahaha.. Karena biasanya 21 ribu itu gw udah bisa dapet nasi rames padang porsi nguli plus lauk nya. Tapi next time, gw masih mau dateng lagi kesini buat coba soto padang dan menu padang peranakannya.

Pesanan kita nihh
Pesanan kita nihh
Nasi Saiyo
Nasi Saiyo
Dendeng Kering Lado Merah
Dendeng Kering Lado Merah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s