Olong kena demam berdarah!!

Hari selasa pagi, tiba2 Olong bangun dengan keadaan demam. Biasanya walaupun demam Olong tetep aktif, tapi kali ini ada yang beda. Olong lemes banget, dan rewel. Seharian itu Olong hanya diem di tempat tidur aja. Dan setiap tidur pasti kebangun ngerengek2. Malamnya, Olong panas sampe 40dercel, gw langsung bangunin nyanyang untuk bantuin kasih paracetamol ke Olong, karena Olong memang selalu menolak untuk dikasih obat. Setelah itu panas Olong reda ke 38 dercel, dan tidur lebih nyenyak. Besok dan besoknya lagi Olong terlihat membaik, lebih aktif, tapi suhu badannya gak beranjak dari 38 – 38,5 dercel. Olong juga terlihat masih kurang nyaman dan lebih kalem dari biasanya. Olong masih mau makan, tapi, Olong sama sekali gak mau minum air putih. Gw jaga asupan minumnya cuma dari susu UHT. Itupun ga banyak. Hari ke 3 Olong masih demam, yaitu hari jumat, gw bawa Olong ke RSIA Kemang Medical Care, kebetulan yang praktek hari itu dokter Khairani. Setelah diperiksa, dokter Khairani bilang, ada 3 kemungkinan penyebab Olong demam : radang tenggorokan (krn pas diperiksa memang agak bengkak walopun Olong gak batpil), luka dibibirnya (kmrn Olong sempet kepentok meja sampe berdarah2 🙁 pas lagi demam pula), kurang minum yang bisa bikin demam awet. Tapi berhubung sudah hari ke 3, kalo besok masih demam, Olong harus tes darah.

Olong demam berdarah
Olong seharian hanya tidur di tempat tidur
udah demam kepentok meja pula :(
udah demam kepentok meja pula 🙁
hari ke 2 demam udah main2 lagi
hari ke 2 demam udah main2 lagi
hari ke 3 demam, dibawa kedokter, masih semangat main di playground
hari ke 3 demam, dibawa kedokter, masih semangat main di playground

Besok paginya, hari ke 4 Olong masih demam. Gw pun langsung siap2 ke lab dekat rumah. Dan hasil lab menunjukkan trombosit Olong 75rb dari normalnya 150rb. Gw langsung ke KMC untuk konsultasi lagi ke dokter Khairani. Tapi waktu itu dokternya baru praktek sore. Jadi gw minta suster tlp dokter dan bacain hasil lab. Dokter Khairani minta Olong untuk di opname aja. Akhirnya hari sabtu itu Olong di opname. Kita diminta ke UGD untuk langsung mendapat tindakan. Di UGD Olong langsung diinfus RL yang merupakan cairan agar Olong gak dehidrasi. Mengingat memang Olong hampir gak mau minum. Ini pertama kalinya Olong sakit setelah disapih. Kalo dulu Olong sakit dan susah minum, paling gak masih mau nenen 🙁 Lalu karena masih demam 38,9 dercel, Olong dinfus paracetamol 1.2ml. Hasil konsultasi dengan dokter umum di UGD, dokter Farisda,  demam berdarah biasanya terdeteksi setelah hari ke 3 demam, makanya selalu disarankan untuk tes darah setelah 3 hari demam. Karena diawal panas, hasil tes demam berdarah (IgM) nya biasanya masih negatif dan trombosit nya pun masih belum turun. Dokter Farisda juga bilang, kalo ketika DBD ini badan terasa sakit banget, makanya bikin anak lemes dan ga mau main. Later on gw tau dari bbrp temen, kalo ketika DBD mulut rasanya pait banget, bahkan untuk minum air putih, bisa makan juga ya karena laper. Anyway, waktu gw pernah sakit infeksi kelenjar getah bening, gw konsultasi sama dokter Farisda juga. Yang gw suka dari dokter Farisda ini, beliau menjelaskan dengan sangat jelas, tenang, dan beliau juga sangat RUM. Gak seperti dokter jaga UGD kebanyakan.

ketika pasang infus di UGD
ketika pasang infus di UGD
pindah dari UGD ke ruang perawatan
pindah dari UGD ke ruang perawatan

Setelah dari UGD, kita langsung ke ruang perawatan. Hari pertama kita masuk di ruang edelweis, kelas 1. 1 kamar ber 2 pasien. Karena asuransi kantor nyanyang cuma cover sampai kelas 1 aja. Begitu masuk sini, Olong langsung diperiksa oleh dokter ruangan dan sorenya dokter Khairani visit. Kedua dokter ga sempet gw temui karena gw makan, dan habis itu pulang kerumah untuk ambil baju. Kakak gw yang ketemu dokter dan kata dokter Khairani, biasanya trombosit akan terus turun sampai hari ke 7, lalu baru naik lagi. Hari itu hari ke 4 Olong demam, gw berfikir gw harus siap at least 3 hari lagi untuk nginep di RS. Sore itu demam Olong langsung turun, gw pikir krn efek paracetamol. Tapi ternyata semalaman Olong gak demam. Malam itu Olong tidur dipelukan gw dan gak mau dilepas sama sekali. Nyanyang tidur dibawah dan ngorok kenceng banget, makanya hari ke2 kita memutuskan untuk pindah ke kelas utama yang 1 pasien aja.

Besok paginya Olong bangun, langsung merengek minta pulang. Dan begitu terus seharian. Gw bilang Olong boleh pulang ketika Olong sudah membaik dari keadaan sekarang. Gw selalu berusaha untuk jujur sama Olong, walopun dia selalu menanggapi dengan marah atau nangis. Begitu juga ketika Olong diambil darah kemarin. Gw bilang, ‘”ini akan sakit, tapi Olong harus diambil darah nya karena Olong sudah demam lebih dari 3 hari dan micang perlu tau Olong sakit apa”. Ketika diinfus pun gw jujur bilang, “ini akan sakit tapi Olong perlu diinfus karena Olong kurang minum dan untuk sembuh Olong perlu banyak cairan”. Gw ga mau bohong dan bilang disuntik dan diinfus itu gak sakit, atau sakit seperti digigit semut. Hari ini Olong udah gak demam sama sekali dan hasil tes darah pun menunjukkan kalo trombositnya naik jadi 103rb! Yeay. Tapi karena berasal dari 2 lab yang berbeda, dokter Khairani minta tunggu hasil tes lab besok. Pagi ini Olong pun makan sarapan bubur dari RS, dan 1 buah donat meses. Tapi untuk makan siang dan malam Olong gak mau. Gw sih curiga krn dia belum pup dari hari pertama demam, which is udah 5 hari. Dan biasanya kalo Olong lagi sembelit, dia makannya ogah2an. Sore2 Olong minta dibeliin kacang mede, trus gw gojekin deh tuh kacang mede. Setelah makan sebungkus kacang mede, langsung lah malam2 keluar semua tuh pup 5 hari.

dijenguk sodara2, ttp harus peace pose nya
dijenguk sodara2, ttp harus peace pose nya

Besok nya lagi, hari senin, nyanyang ke kantor, tinggal lah gw berdua Olong aja. Olong udah gak demam lagi semenjak masuk RS. Hasil tes darah pun menunjukkan kalo trombositnya naik lagi menjadi 114rb! Karena udah pup semalem pun makan hari ini lancar. Cuma minumnya yang masih susah. Tapi tadi pagi Olong di infus aminosteril, yang merupakan nutrisi tambahan, karena kmrn Olong sempet gak mau makan siang dan makan malam. Sekitar jam 4 dokter Khairani visit, dan menurut dokter, kalo trombosit sudah naik 2x, plus Olong pun udah gak demam lagi, maka Olong boleh pulang. Yeayy!! Suster pun langsung ngurus2 administrasi. Lama banget sekitar 1 1/2 jam. Dan Olong mulai rewel karena bosen. Yaiyalah gak bisa ngapa2in selain tidur di tempat tidur. Dan dari kemarin Olong sebenernya udah balik lagi staminanya.

gak betah banget di kamar, untung ada mini playground di luar
gak betah banget di kamar, untung ada mini playground di luar
muncul bercak kemerahan
muncul bercak kemerahan

Gw cuma di charge 2 hari. Hari pertama di kamar kelas 1, dan hari ke 2 di kamar utama. Total nya 4jtan. Sebagian dibayar asuransi, sisanya gw harus bayar 800rban, untuk selisih kamar 60rb, 110rb untuk makanan yg gw pesan selama disana, dan sekitar 700rb untuk biaya visit dokter yg melebihi limit asuransi. Buru2 gw bayar ke kasir lantai 5, pesen uber, dan pulang ke rumah! Sebelum pulang, Olong lepas infus dulu. Gw udah khawatir Olong akan nangis2 lagi, lalu gw bilang, “Olong, dilepas infus gak sakit rasanya, tp Olong harus diam pas tante suster mau cabut jarumnya” dan Olong pun cuma diem aja ngeliat suster lepas infus. Dari sini gw belajar bahwa selama ini walaupun Olong marah/nangis, Olong ternyata mendengarkan semua perkataan gw. Ketika gw bilang sakit dan itu memang sakit, Olong tau gw selalu berkata benar, gak membohongi Olong, walaupun kenyataannya itu memang sakit. Jadi ketika gw bilang gak sakit, Olong percaya sama gw.

bagian paling mendebarkan, billing RS!
bagian paling mendebarkan, billing RS!
check out!
check out!

Last but not least, sekali lagi gw puas sama KMC. Dan merasa beruntung RS ini dekat dengan rumah gw. Karena selain dokternya yang sangat2 RUM, juga gak komersil. Dulu waktu lahiran Olong pun gw cuma dirawat 2 hari. Dokter2 disini merasa pasien gak perlu lama2 nginep kalo memang gak perlu nginep. Olong selama dirawat pun hanya dikasih obat paracetamol alias penurun panas 1x, karena memang DBD gak ada obatnya, infeksi virus, akan hilang dengan sendirinya. Buat gw sendiri, lbh baik gw bayar lebih mahal untuk RS daripada harus bayar obat macem2 yang sebenernya gw atau Olong gak butuh.

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *